Lagu Daerah Bangka Belitung Terpopuler

Lagu Daerah Bangka Belitung Terpopuler

Bangka Belitung adalah salah satu provinsi di Indonesia. Provinsi yang beribu kota di Pangkal Pinang ini sebelumnya adalah bagian dari wilayah Sumatera Selatan yang memekarkan diri pada tahun 2000.

Provinsi ini memiliki beberapa pulau kecil dengan dua pulau utama, yaitu Pulau Bangka dan Belitung. Total pulau yang telah bernama di provinsi ini sebanyak 470 buah pulau, meski hanya 50 pulau saja yang berpenghuni.

Bicara soal Bangka Belitung, daerah ini memiliki ciri khas yang menarik untuk diulas. Mulai dari tempat wisatanya, hingga kebudayaan khasnya.

Semua orang sudah mengetahui keindahan tempat wisata di provinsi ini dari film Laskar Pelangi. Namun, apakah semua orang juga mengetahui salah satu produk budaya di Bangka Belitung?

5 Lagu Daerah Bangka Belitung

Yup, Bangka Belitung juga punya produk budaya khas berupa lagu daerah. Untuk lebih mengenal lagu daerah Bangka Belitung, berikut ini kami tuliskan lirik serta makna dari lagu-lagu tersebut.

1. Yok Miak

Lagu Yok Miak menceritakan tradisi masyarakat Bangka, yaitu budaya gotong royong. Budaya ini telah mendarah daging bagi masyarakat Bangka Belitung, yang digambarkan dalami semboyannya sebagai “Negeri Sepintu Sedulang”. Semboyan itu bermakna perlunya kerjasama agar bisa mencapai suatu tujuan, dimana kerja keras dan susah senang bakal ditanggung oleh semua orang.

Makna tersebut membuat lagu ini sering dinyanyikan ketika panen lada oleh masyarakat setempat. Di bawah ini adalah lirik dari lagu Yok Miak:

Yok miak kite gi, ke kebun ke hume

Mawak suyak, mawak suyak mikol pacul

Kite begawe, kite begawe besame-same

Kite nebas lalang, macul rumpot

Biarlah leteh, biar leteh kebun lah berseh

Sahang lah kite, sahang kite la masak gale

Ambik belacan, garem, cabik kecit

Kita ngelempah, kite ngelempah lempah darat

Pucuk lah idat, alar keladi hai lempah darat

Yok miak kite makan laok lempah darat

Lempah darat, lempah darat Bangka asli

Sungguh lah nyamen, sungguh nyame makan di hume

Yok miak kite pulang, aril ah petang

Urang di humah, urang di humah nunggu lah lame

Sungguh lah senaneng, sungguh seneng gawe lah ude.

2. Alam Wisata Pulau Bangka

Lagu ini menceritakan tentang keindahan alam wisata di Pulau Bangka, yang memiliki ciri khas berupa pasir putih di sepanjang pantainya.

Lirik di dalamnya menceritakan suasana di pinggir pantai secara jelas, mulai dari burung camar yang terbang di atas pantai, para nelayan yang baru selesai mencari ikan, serta keindahan pantainya yang bersih dengan lautnya yang biru. Pemandangan tersebut membuat orang-orang yang mendatanginya bisa menikmati pantai yang asri sembari duduk di pesisir pantainya dan memanggang ikan.

Berikut ini adalah lirik dari lagu Alam Wisata Pulau Bangka:

Pasir puteh di sepanjang pantai Bangka

Kite duduk di sure ari

Burung camar terbang di atas ombak

Sedenget agik ari nek malem

Banyak perauh, perau nelayan pulang

Dari laot gi nyarik ikan

Laot tedoh, nelayan seneng ati e

Buleh e banyak bemacem-macem

Alam wisata pulau Bangka

Dari laot sampai ke darat

Tinggal ka dating, cari tempet yang ka seneng

Alam wisata pulau Bangka

Pantai bersih laot e biru

Amper ge tiker, kite duduk sambil manggang ikan

Ati ge seneng dak pacak di kate

Ati ge seneng men datang ke sini

3. Men Sahang Lah Mirah

Lagu daerah Bangka Belitung satu ini menceritakan suasana saat musim panen tiba. Lagu ini memang sering dibawakan di musim tersebut.

Lagu ini memiliki dua makna yang tersirat. Pertama, ajakan kepada siapapun yang mendengar lagu ini untuk berdendang.

Lagu ini juga menceritakan seorang pria lajang yang jatuh cinta kepada seorang gadis yang cantik dan menawan, dimana hari-harinya dipenuhi kebahagiaan, terutama ketika bertatapan langsung dengan pujaan hatinya itu. Nah, gambaran kebahagiaan pria tersebut adalah makna kedua dari lagu ini.

Penasaran lagunya seperti apa? ini dia lirik dari lagu tersebut:

Men sahang-sahang lah mulau mirah

Musim metik ge mulai lah

Banyak keluar bujang kek miak

Memetik sambil berdendang

Tangan memetik mate bepandang

Ati bedebar dak kruan

Tingok-betingok janji-bejanji

Kelak pulang bedue

Sure lah dating ari nek malem

Sedenget agik nek pulang

Bulan tersenyum, bujang ge girang, miak seneng ati e

La la la la la la la la la la laaaaa…

Bujang kek miak betinten-tinten

Pulang ke rumah bedua

Malem ni Cuma beseneng-seneng

Isok la begawe ulik

Sure lah dating ari nek malem

Sedenget agik nek pulang

Bulang tersenyum, bujang ge girang, miak seneng ati e (4x)

4. Nasib si Bujang Saro

Lagu satu ini sama-sama menceritakan kisah seorang pria yang sedang jatuh cinta. Tidak seperti lagu Men Sahang Lah Mirah yang dijelaskan sebelumnya, lagu ini berisi kisah “ambyar” orang miskin yang jatuh cinta pada seorang gadis. Namun, orang tersebut dipandang sebelah mata oleh gadis tersebut.

Meski begitu, si pria justru hanya bisa bersabar, dan mendoakan agar gadis pujaan hatinya itu bisa mendapatkan seorang pria yang lebih baik dan lebih pantas ketimbang dirinya. Hmm rasanya seperti lagu-lagu Didi Kempot yah hehe.

Berikut ini adalah lirik dari lagu cinta “ambyar” dari Bangka Belitung ini:

Gi ngapel, ngapel ke rumah gadis

Dek beduit di pandang urang kecit

Gelak idup ku ne men dirik ge pudeng

Ketemu gadis dirik ne minder

Sedih ati ku ne, gi ngeliet urang

Gi Makai mutor yeng dirik jalan kaki

Hanya gi ngigit jari ngeliet urang seneng

Dak tau ngapa lah men kalo idup susah

Yang lebih sakit idup ku la dibulek cinta

Dipandang gadisku dak de dak punya ape-ape

Depan mate ko nya bejalen kek yeng laen

Sakit ati tapi dak acak ngape-ngape

Ku piker-piker biar idup ku misken

Yang penting agik ade harge diri

Sisa idup ku ne, ku serahken kek Tuhan

Mintaklah hari tua idup ku dek susah

5. Sidik Belitong-Ngurat

Ada satu lagu Daerah Bangka Belitung yang cukup populer dan sering dinyanyikan oleh beberapa musisi asal Bangka Belitung. Judulnya Sidik Belitong. Berikut ini adalah lirik lagunya:

Aku duluk paling rajin ngurat

Tapi ndak sua dapat Sebab

Aku nenjad Urang setengah melarat

Cubak nu kantong padat

Banyak nok madat

Untung juak

Aku dapat nok bini gemuk bulat

Sampai sekarang beranak empat

Jangan kuat nak bezakat kite harus mufakat

Sebab bukan sini bezakat

Malam-malam payah nak bedekat”

Belimbai jalan belimbai sayang

Terenong ade nok dayang

Yuuuuu… Nang mimang lagak segile

Yuuuuuu… Dak tahan Aku nak tau

Kirase Aku nak juak ngikut kek die bejalan

Sampai kemane ngelangkak, Aku ndak tau

Pelintat pelintut pelintat pelintut

Jadi nambah kusut bedekatkan die

Keremat keremut keremat keremut

Lama jam nak nyangkut lemi de lutut,

Aku tekejut

Rase supat aku hilang, lalu mate saling mandang

Dak sadar kaki bang lubang,

Aku telentang

Belimbai jalan belimbai sayang

Terenong ade nok dayang

Yuuuuu… Nang mimang lagak segile

Yuuuuuu… Dak tahan Aku nak tau

Kirase Aku nak juak ngikut kek die bejalan

Sampai kemane ngelangkak, Aku ndak tau

Pelintat pelintut pelintat pelintut

Jadi nambah kusut bedekatkan die

Keremat keremut keremat keremut

Lama jam nak nyangkut lemi de lutut,

Aku tekejut

Rase supat aku hilang, lalu mate saling mandang

Dak sadar kaki bang lubang,

Aku telentang

Belimbai jalan belimbai sayang

Terenong ade nok dayang

Yuuuuu… Nang mimang lagak segile

Yuuuuuu… Dak tahan Aku nak tau

Kirase Aku nak juak ngikut kek die bejalan

Sampai kemane ngelangkak, Aku ndak tau…

Sekian artikel seputar lagu daerah Bangka Belitung. Semoga artikel kami ini bisa menambah referensi Anda soal produk budaya dari Provinsi Bangka Belitung, yaitu lagu daerahnya.

Tinggalkan komentar